Jumat, 08 Juni 2018

Buka yang Baik Bersama KEB & Bukalapak

#BukayangBaik Bersama Bukalapak dan KEB

Memasuki hari ke 17 bulan Ramadan, Sabtu tgl. 2/6/2018, saya hadir di acara buka puasa bersama rekan-rekan blogger dari Komunitas KEB (Kumpulan Emak Blogger) di Restoran Pulau Dua Senayan. Acara ini sinergi antara KEB dan Bukalapak.  

buka puasa restoran pulau dua senayan
Gathering Blogger KEB & Bukalapak di Restoran Pulau Dua Senayan


Buat saya, acara bukber blogger yang saya ikuti ini jadi yang pertama dan mungkin satu-satunya di bulan puasa tahun 2018. Ada 2 undangan acara bukber lainnya sebelum ikut acara ini, tapi hanya yang ini yang bisa saya hadiri. Inipun bukan diundang, melainkan daftar dulu, kalau mau.  

Awalnya saya nggak sengaja dapat informasinya dari FB. Tapi saat itu hanya sekedar baca dan melewatkannya, nggak langsung daftar. Keinginan untuk daftar baru ada jelang H-2. Tiba-tiba saja jadi ingin ikut, ingin ketemu dan kumpul dengan teman-teman blogger. Saat itu juga langsung nanya Mira Sahid, apa masih bisa ikut, katanya masih bisa. Alhamdulillah. Langsung deh hubungi Teh Efi. Tara…akhirnya terdaftar. Kenapa harus daftar? Biar tercatat lah ya. Masa ujug-ujug datang gitu aja hihi.  



Sabtu pagi sudah keluar dari rumah bareng suami. Ada beberapa urusan yang akan dikerjakan. Dari urusan ke Telkom BSD, hingga urusan terkait lebaran di Pulo Gebang Jakarta Timur. Abis itu langsung meluncur ke Pulau Dua Senayan. Di tengah jalan mampir sana sini dulu, sampai lokasi acara sudah jam 2. Yes, nggak telat. Malah kecepatan 1 jam.  


Awalnya berkostum serba kecoklatan nih 😃
 
Restoran Pulau Dua Senayan terletak di ‘bekas’ Taman Ria Senayan. Saya ingat betul 20 tahun yang lalu datang kemari sekitar satu bulan setelah diresmikan di akhir 2017. Waktu itu tempat ini mirip “mininya Dufan”. Ada wahana bermain dan jadi tempat nongkrong yang kece. Ada kafe-kafe. Yang paling saya ingat tuh dulu ada komidi putar raksasa. Dulu kemari sama teman saya si Embun. Berdua saja, foto-foto, dan menikmati suasana. Tapi, entah sejak kapan taman ria ini jadi bubar. Yang tersisa hanya lahan kosong dengan puing-puing yang tak terlihat karena tertutup triplek/seng/papan atau entah apalah itu.  


Restoran di atas danau

Sedih sih liatnya, soalnya itu tempat di tengah kota banget, dan tiap ke Jakarta tuh selalu lewat sini. Tiap lewat tuh pasti muncul kenangan saat sedang berdua Embun. Sekarang, setelah 20 tahun yang lalu, saya menginjakkan kaki lagi, tapi di restoran yang belum pernah saya datangi sebelumnya.  


Dari pintu masuk, nggak nampak kece tempatnya nih. Tempat parkirnya kecil. Eh ternyata luas ding tempat parkirnya, tapi di balik tembok-tembok atau pagar seng yang tertutup rapat itu. Suami yang bilang gitu, karena dia liat sendiri mobil-mobil tamu masuk ke sana. Nah, karena kami datang awal, tempat parkiran persis depan resto sedang benar-benar sepi. Kami parkir di situ saja. 

Pas ketemu Mbak Dian Anthie dan Mbak Novita, aku udah ganti kostum dong 😂

Saya kira jadi blogger yang pertama kali datang, ternyata sudah ada mbak Dian Anthie yang lebih dulu. Katanya dia sudah datang sejak jam 2 kurang. Wow, rajin sekali mbak’e.  


Btw, saya tuh awalnya datang pakai baju coklat dan rok batik, kerudung coklat. Nah, karena acara ini ada dresscodenya, pakai nuansa putih dan maroon, saya bawa ganti. Makanya pas sampe resto langsung cari rest room, buat ganti baju hehe.  

Musola Restoran Pulau Dua Senayan

Agak lama saya dan mbak Dian Anthie saja yang udah ada di sana, jam 3 lewat baru yang lain datang. Pas lah ya jelang Ashar. Oh ya, Restoran Pulau Dua ini ternyata luas sekali di dalamnya. Banyak spot cantik yang kece buat foto-foto. Apalagi restonya kan berada di tengah danau, vienya ciamik. Teduh dan asri.  


Saya suka musolanya, cukup besar, dan bangunannya berdiri sendiri di atas danau. Jadi kalau mau ke musola meniti jembatan kayu dulu. Sepanjang jembatan itu ada bangku-bangku buat duduk. Musolanya sih sederhana, tapi letaknya itu yang nyenengin. Musolanya juga bersih. Nyaman lah pokoknya. Saya solat di sana berdua bareng Mira Sahid.  

Bersama emak blogger inspiratif : Mira Sahid

Nah, jam 16 baru deh pada rame. Buat masuk, kami daftar ulang lagi ke panitia. Saat daftar, diminta sebut nama akun bukalapak segala. Katanya biar nanti kalau dapat voucher, mudah buat diisi hehe.  


Oh ya, acara nggak langsung dimulai nih, masih nunggu beberapa menit lagi. Jadi, kita pakelah itu waktu buat foto-foto senang. Kalau ketemu teman tuh bawaannya emang jadi pingin foto mulu ya. Apalagi kalau ketemu teman blogger yang sering ngobrol di grup WA tapi jaraaaaang banget jumpa. Pas ketemu rasanya senang banget. Kayak kemarin ketemu mbak Putu Arni, bukan main girangnya hati ini. Indahnya silaturahmi.  

Indahnya silaturahmi

Akhirnya Jam 4 acara pun dimulai. Namanya gathering ya, jadi ada sesi sharing lah. Sharing hal-hal menarik dan bermanfaat pastinya ya. Mulai dari Mira Sahid yang berbagi tentang pengalamannya menjalani ramadan bersama keluarga, hingga dari Tim Bukalapak yang berbagi tentang ilmu SEO dan program affiliate Bukalapak.

Sudah pada tahu kan ya apa itu bukalapak? Salah satu online marketplace terkemuka di Indonesia. Iklan bukalapak kan ada di mana-mana tuh, pasti udah sering dengar dan lihat lah ya, bahkan jangan-jangan kamu sudah lama jadi pelanggan setianya. Kalau saya sih yang paling diingat dari bukalapak tuh jargon diskon gede-gedeannya hehe. Diskon gede yang gak ada duanya. Katanya begitu.  


Sesi sharing oleh Mira Sahid


Sesi tanya jawab blogger dan bukalapak

Setelah 3 sesi sharing yang bermanfaat, acara lanjut ke sesi tanya jawab sampai tiba waktu berbuka. Wow, makin sore dan dekat dengan waktu berbuka, ternyata restoran makin rame. Tempat-tempat makan yang tersebar seluas pulau, udah penuh pengunjung. Berasa surprise karena siangnya sepi bener. Nah, kami rombongan gathering pun bikin suasana juga jadi tambah ramai. Dan sore itu kami buka bareng dengan buka yang baik.

Usai acara buka puasa yang agak lama itu, acara masih lanjut nih. Lanjut kumpul dan bincang-bincang. Saya sebut acara bukanya agak lama karena seperti biasa acara makan pasti disambung solat dulu, trus lanjut makan minum lagi. Sisanya ya ngobrol-ngobrol santai tadi. Baru deh setelah itu bubar. 

 
Restoran Pulau Dua Senayan


Restoran Pulau Dua Senayan

Restoran Pulau Dua Senayan


Restoran Pulau Dua Senayan

Sekitar 3 jam acaranya, padat dan memang terasa singkat karena banyak sesi bermanfaat yang bikin waktu berjalan tanpa terasa. Setelah foto-foto bareng di akhir acara, saya pamit pulang. Suami yang menunggu sejak awal sampai akhir, tampak sumringah karena katanya wajah saya tampak ceria. Ya gimana nggak ceria abis ketemu teman-teman. Hati rasa bahagia, makanya ceria.  


Terima kasih KEB & Bukalapak


Terima kasih Bukalapak 😍

Oh ya, di mana suami saya duduk selama menunggu saya acara? Katanya, sore di taman, jelang magrib di musola resto. Buka puasanya juga di resto yang sama, tapi sendirian hihi. Makasih ya pak suamiku terkasih. Yuk temani istrimu buka aplikasi bukalapak #lho. Saatnya istrimu ini belanja menikmati diskon gede-gedean buat lebaran #eh gimana? 😂

Tidak ada komentar:

Posting Komentar