Senin, 18 Juli 2016

Antar Anak Sekolah di Hari Pertama Masuk Sekolah


Secara serentak, Senin tgl. 18 Juli 2016 jadi hari pertama masuk sekolah untuk tahun ajaran baru 2016-2017. Momen ini selalu berulang setiap tahunnya, dan selalu istimewa bagi saya. Ada rasa bahagia sekaligus rasa haru yang dibarengi semangat dan kegembiraan setiap kali melihat anak berangkat di hari pertamanya masuk sekolah.
 
Kalau saya bersemangat dan ceria, saya yakin itu akan menular ke anak. Meski pada dasarnya anak saya memang sudah ceria dan punya semangat, tapi aura yang dipancarkan ibunya akan menambah rasa percaya dirinya. Itu yang biasa terjadi pada anak saya. Kalau anak sudah percaya diri, dia akan menemui kawan-kawan barunya, kelas barunya, dan juga guru barunya dengan penuh keberanian. 

Alhamdulillah selama ini saya tidak mengalami yang namanya anak menangis di hari pertama masuk sekolah, malu, takut, apalagi jadi ingin ditemani sepanjang waktu jam sekolah. Kalau ibunya percaya diri, yakin deh anaknya juga akan percaya diri dan mandiri. 
 
Tadi pagi suasana di rumah sudah dibuat enak sejak bangun pagi. Buat saya hal ini penting, karena saya percaya, dengan membuat suasana menyenangkan sejak awal hari, anak-anak maupun kami sendiri sebagai orang tua akan hepi dan siap menjalani hari. Tidak ada yang namanya cemberut memulai hari. Hal ini berlaku bukan hanya karena hari pertama masuk sekolah, tapi setiap hari.  

Untuk membangun suasana gembira di pagi hari tidak harus melakukan hal-hal yang sulit, cukup sambut pagi mereka dengan senyuman, sediakan sarapan kesukaan, dan ucapkan kata-kata positif dengan penuh semangat: "Hari ini di kelas baru kita bakal ketemu kawan-kawan baru yang pasti lebih seru"
 
Padat di segala arah, sampai harus turun dan lanjut jalan kaki

Kalau sudah begitu, yakin deh anak-anak akan semangat sarapan, mandi, dan bersiap ke sekolah. Walau ternyata di jalan harus bertemu macet parah, bikin telat sampai sekolah, tapi semangat mereka tidak mengendur. Soal macet ini saya gak heran sih ya. Di lingkungan tempat saya tinggal ini (BSD), ada 8 sekolah swasta (SD-SMP-SMU). Nah, ada 7 sekolah yang mesti saya lewati sebelum mencapai sekolah anak saya. Bayangkan ya, jika 1 sekolah saja ada beratus-ratus ortu yang mengantar anaknya ke sekolah pakai mobil, bagaimana jika 8 sekolah?

Saya yang biasanya antar anak ke sekolah (dalam kondisi tidak macet) hanya 8-12 menit saja, tadi pagi jadi 45 menit! 8 sekolah swasta tersebut semuanya ada dalam komplek perumahan. Lucu ya bisa macet dalam komplek sendiri :D

Parkiran di sekolah padat, wajar karena hampir tiap ortu tidak hanya mengantar tapi juga menunggu anak-anaknya sampai pulang. Dan saya mesti parkir jauh, lalu jalan kaki jauh menuju gedung sekolah. Lagi-lagi untung anak saya tidak mengeluh, tetap senang-senang saja diajak jalan. Liat senyum dan semangatnya, bikin rasa letih seusai nyetir jadi luruh tak berbekas... Malu sama anak :D
  
Parkir jauh dari sekolah, jalan kaki lumayan, tapi tetap semangaat :D

Sebetulnya saya tidak perlu menunggu anak saya di sekolah. Abis antar bisa langsung pulang. Toh tadi dia sudah ketemu di mana letak kelasnya, sudah kenalan dengan dua guru yang bakal jadi wali kelas dan pendamping wali kelasnya, sudah kenalan dengan teman-teman barunya, dan sudah tahu letak tempat duduknya (di meja sudah tertulis namanya). Tapi karena hari ini pulang cepat (jam 9.30 sudah pulang), saya pikir lebih baik tunggu. Kalau pulang bakal bolak-balik, capek juga. Sampai rumah langsung ke sekolah lagi. Ngapain juga.
  
sabar nunggu anak masuk kelas barunya

Pulang sekolah ternyata masih sama dengan keadaan pagi hari, padat dan tersendat di beberapa perempatan. Dari pada pusing dan mengeluh, mendingan minggir makan bakso :D
  
Ngebakso lebih enak daripada macet2an :))

Kegiatan belajar mengajar di tahun ajaran baru selalu 'heboh' bahkan sejak sebelum masuk sekolah. Mulai dari urusan ambil seragam di sekolah, hingga beli seragam yang tidak disediakan oleh sekolah. Antri ke ruang admin ambil buku dan bahan baju, hingga melaporkan bukti transfer uang KBM dan SPP bulanan. Oh ya, di sekolah anak saya punya seragam sendiri. Jadi tidak perlu repot lagi ke toko baju beli seragam. Paling yang beli di luar itu seragam pramuka. Kalau SD baju pramukanya dari sekolah, untuk SMP dan SMU saja yang beli di luar.

Saya belanja baju seragam dua hari jelang masuk sekolah. Mepet banget. Akibatnya pas datang ke toko langganan saya (2M-2H) di ITC BSD, saya harus berjejal bersama pembeli lain. Astaga, pembelinya banyak amat. Saya mesti antri 1 jam buat dapatin 1 stel baju seragam. Ampun... Tapi toko ini memang jadi andalan banyak orang buat cari seragam. Model, bahan, dan jahitan bajunya bermutu. Tidak heran banyak yang cari.

Antrian di luar toko baju seragam mengular :D

Tahun ajaran baru mesti sepatu baru? Tentu tidak. Tapi kalau sepatu lama sudah tidak muat lagi di kaki, mesti beli baru. Nah, kemarin anak saya juga beli sepatu baru. Model sepatu yang akan dibeli mesti sama dengan model sepatu sebelumnya. Tanpa tali yang harus diikat-ikat, tanpa klip yang harus ditempel-tempel. Polos, tinggal masukkan kaki, selesai. Yang paling penting harus warna hitam, sesuai aturan dan tata tertib dari sekolah. 

Syukurnya sepatu yang dicari ada barangnya. Saya kira model yang sama tidak keluar lagi. Walau tidak sama persis, tapi masih serupa dengan model yang lama. Mungkin karena masih merk yang sama ya, jadinya keluar lagi. 

Dapat juga sepatu hitam yang dicari :D

Pada akhirnya, di mana pun sekolahnya, ini bukan hanya tentang #HariPertamaSekolah, tapi tentang bagaimana agar hari kedua dan seterusnya sepanjang tahun si anak bisa terus semangat dan merasa senang di sekolah. Senang dengan teman-temannya, guru-gurunya, wali kelasnya, suasana kelasnya, suasana di lingkungan sekolah secara keseluruhan, dan senang dengan tiap mata pelajaran yang dia terima. Bikin anak senang di sekolah itu nggak mudah lho. Tapi kalau sudah senang, biasanya mudah bagi anak untuk menyerap ilmu, dan mereka jadi senang untuk belajar...

Bikin anak senang sekolah yuk :)

7 komentar:

  1. Hari ini pada rame yang cerita tentang antar anak sekolah :)
    Kalo aku sih seperti biasa, yang nganter Lala sekolah ya ayahnya, soalnya emang searah :) Lagian jam kerja ayahnya lebih siang dari aku :D
    Btw baksonya enak tuuuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa Mbak Dian, diantar ayah juga menyenangkan kok buat anak. Anakku juga biasanya tiap pagi yang antar papanya. Karena sedang sibuk aja tadi makanya aku yang antar :D Yang penting anaknya hepi diantar oleh ayah atau bundanya :)

      Hapus
  2. Hari pertama sekolah emang ngeri macetnya. Untung sekolahan aslam dekat, jadi bisa jalan kaki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiknya kalo dekat dan bisa dijangkau dengan jalan kaki.
      Sekolah anakku menurutku dekat, tapi kalau jalan kaki bisa satu jam baru sampai :D

      Hapus
  3. Mbak rien, asyiknya bisa anter anak ke skolah, aku belun ngerasain, tapi liat ortu yg antrrin anaknya apalagi nungguin itu jadi pengen...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaknya mbak Witri belum sekolah ya :)
      Nanti kalau sudah waktunya sekolah akan merasakan juga. Eh tapi mbak Witri guru ya, kudu datang lebih awal di sekolah untuk menyambut anak2 murid.
      Aku di rumah saja mbak, jadi punya waktu buat antar anak. Tapi ga tiap hari juga. Biasanya kalau pagi yang antar anak itu suamiku :)

      Hapus
  4. Aku malah ga sempat antar anak ke hari pertama masuk sekolah. Ada tugas pagi.
    Padahal pingin banget antar. Tapi antar siapa ya? :D

    BalasHapus